Memenuhi Kebutuhan Anak


Memiliki anak saat ini dipandang repot. Apalagi dalam jumlah tak sedikit. Banyak kebutuhan yang wajib dipenuhi orang tua agar anak tumbuh maksimal. Terlebih jika si anak sudah mulai memiliki banyak tuntutan. Memenuhinya berarti butuh banyak pengorbanan, tak mengabulkannya orang tua merasa bersalah.

Di satu sisi ada kekhawatiran, jika memenuhi segala keinginan anak akan mendidiknya menjadi manja. Sebaliknya, jika mengabaikan keinginan anak, orang tua merasa khawatir dianggap melalaikan hak-hak anak.

Nah, apa sesungguhnya yang wajib dipenuhi orang tua? Apakah kita akan selalu memenuhi semua keinginan anak sebagai wujud kasih sayang? Bagaimana pula mengompromikan antara kebutuhan atau sekadar keinginan anak? Untuk menjawab hal ini, harus dipahami dulu, apa saja kebutuhan anak. Setidaknya bisa dibagi dua, yakni kebutuhan materi dan nonmateri.

1. Kebutuhan Materi

Di antaranya makan dan minum.  Maka, orang tua wajib menyediakan makanan bergizi, halal dan thoyib. ¨Dan kewajiban atas ayah,memberikan makan dan pakaian pada ibu dengan cara yang ma’ruf¨ (TQS Al-Baqarah: 233).

Orang tua harus menjamin anak-anak memenuhi kebutuhan mereka. Jika masih usia balita, tentu butuh ketelatenan dari ibu khususnya, sehingga tak membiarkan buah hatinya dalam kondisi lapar dan haus. Lepas masa balita, anak harus mulai mandiri, mampu memenuhi kebutuhan rasa lapar dan hausnya sendiri. Ini butuh peran orang tua untuk memahamkan anak mengenai pentingnya makan saat lapar dan minum saat haus.

Bagaimana dengan kebutuhan materi berupa uang jajan, mainan, baju baru atau gadget tercanggih?

Uang jajan, jika itu dalam rangka memenuhi rasa lapar, tentu boleh saja dipenuhi. Sebab, anak-anak memang memiliki masa-masa di mana mereka biasa ngemil alias butuh makanan selingan pada jam-jam tertentu. Semisal saat usia balita, ada snack time agar perutnya tidak kosong. Hanya, harus diarahkan jajan yang cukup mengenyangkan sehingga bukan sekadar cemilan tanpa gizi.

Demikian pula baju, merupakan kebutuhan pokok yang juga wajib dipenuhi jika anak memang membutuhkannya. Adapun mainan, bagi yang memiliki rezeki cukup, silakan memenuhinya jika memang anak membutuhkannya. Ingat, ¨butuh¨ dan bukan sekadar ¨ingin¨. Sebab, seperti halnya orang dewasa, keinginan anak tak ada habisnya. Sudah dibelikan satu set mainan, masih ingin yang serupa lagi. Padahal fungsinya sama. Dalam kondisi seperti ini, tak wajib selalu memenuhi keinginanannya. Demikian pula, jangan menjejali anak dengan materi yang tak dibutuhkannya. Semisal balita, tentu belum butuh alat komunikasi seperti telepon seluler, meski orang tua mampu membelikannya.

2. Kebutuhan Non Materi

Di antaranya, anak butuh rasa aman.  Mengunjungi dokter atau pertama masuk sekolah, biasanya anak rewel karena merasa tidak aman bertemu orang asing. Penting peran ibu menenangkan anak dan membuat mereka nyaman dan aman. Untuk itu, anak butuh sosialisasi dengan lingkungan. Mengajaknya ke keramaian seperti pengajian, masyiroh, seminar atau acara mendongeng, membantu mereka mengenal lingkungan dan menyesuaikan diri..

Selain itu, anak butuh kasih sayang melebihi kebutuhan materi. Perhatian, komunikasi intensif dan pelukan membuat anak bahagia. Anak butuh pula penghargaan. Seperti orang dewasa, anak butuh dihargai usahanya, kerja kerasnya, perilakunya, kebaikannya, dan seluruh perkembangan tumbuh kembangnya. Ingat, mereka telah bekerja keras untuk mencapai progress sesuai harapan kita. Ketika mereka merasa dihargai di rumah, mereka akan tumbuh menjadi pribadi percaya diri.

Anak juga butuh aktualisasi diri. Sama halnya orang dewasa, anak juga butuh ruang sendiri untuk berekspresi, me time. Tugas orang tua untuk mengenali potensi dan minatnya, lalu arahkan. Sering-sering kenalkan dengan hal-hal baru agar mereka maksimal mengekplorasi potensinya.(kholda)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s