Sekulerisme Menyebabkan Maraknya #Kekerasan Seksual pada #Anak


Oleh: dr. Arum Harjanti (Lajnah Siyasiyah MHTI)

Kasus meninggalnya Risa seorang anak perempuan berusia 11 tahun yang diduga korban kekerasan seksual adalah kasus yang ke sekian kalinya. Menurut data yang dilaporkan kepada Komnas Perlindungan Anak, pada Tahun 2011 ada 2.509 laporan kekerasan dan 59% nya adalah kekerasan seksual. Dan pada tahun 2012 Komnas PA menerima 2.637 laporan yang 62% nya kekerasan seksual (bbc,18/1).

Beberapa analisa penyebab kasus kekerasan seksual anak dikemukan oleh anggota DPR Nova Riyanti Yusuf, bahwa kemiskinan dan kepadatan penduduk menjadi pemicu terjadinya kekerasan seksual pada anak. Hal itu dapat dilihat dari beberapa contoh kasus bahwa pelaku kekerasan tersebut adalah orang-orang terdekat dengan korban (bkkbn.go.id,11/1). Faktor pendidikan, kurangnya pengawasan terhadap anak serta kemajuan teknologi turut menjadi faktor pendukung tindakan itu. Pendapat senada diungkapkan Ketua Komnas Perlindungan Anak, Seto Mulyadi yang menyatakan pertumbuhan jumlah penduduk saat ini tak dibarengi dengan kesadaran akan pentingnya perlindungan terhadap anak (radar Bogor, 15/1).

Kekerasan seksual pada anak sesungguhnya adalah masalah yang diakibatkan oleh penerapan sistem hidup sekuler oleh negara ini. Kejadian tersebut tidak bisa dilepaskan dari nilai-nilai hidup yang salah yang telah berkembang di masyarakat. Pelaku kekerasan seksual pada anak yang mayoritasnya adalah orang dekat korban, menggambarkan keadaan masyarakat yang sakit. Kepadatan penduduk, kemiskinan, rendahnya pendidikan, kurangnya perhatian orangtua kepada anak, adalah suatu kondisi yang tidak berdiri sendiri. Semua merupakan buah dari pohon sistem kehidupan sekarang yaitu demokrasi liberal.

Nilai kebebasan yang dikandung sistem ini menjadi racun mematikan bagi akal dan naluri manusia. Hingga seorang ayah kandung tega menggauli darah dagingnya sendiri. Membuat saudara kandung mengeluarkan hasrat buruk terhadap saudaranya sendiri. Ketika pemahaman agama tidak menjadi standar perilaku, maka hawa nafsu menjadi penentu. Akibatnya, orang berlomba memenuhi kebutuhan jasmani sesuka hatinya. Liberalisme telah menghilangkan ketakwaan individu.

Pada sisi lain, maraknya kekerasan seksual pada anak menjadi gambaran betapa lemahnya jaminan keamanan bagi anak-anak. Bahkan orang tua yang seharusnya menjadi pelindung justru menjadi sumber ancaman bagi anak-anak. Hal ini menggambarkan bahwa keluarga tidak dapat menjalankan fungsinya sebagai tempat yang aman bagi anak. Kondisi ini menjadi makin berat ketika orangtua termasuk ibu sibuk bekerja. Kesibukan orang tua membuatnya lupa mengawasi anaknya (Republika,15/1). Bahkan Ketua Komnas PA, Arist Merdeka Sirait menyatakan maraknya kekerasan seksual terhadap anak yang dilakukan oleh keluarga dekat, adalah indikasi dari keluarga yang gagal. Oleh karena itu dibutuhkan keluarga yang perhatian kepada anak dan keluarga ramah anak (VIVAnews, 13/1).

Namun saat ini, keluarga semacam itu susah diwujudkan. Kemiskinan membuat kaum ibu harus ikut bekerja mencari nafkah, sehingga mengabaikan perannya sebagai pendidik anak. Sulitnya kehidupan mengakibatkan tekanan psikologis pada orang tua, sehingga memicu terjadinya kekerasan kepada anak.

Selain keluarga, lingkungan dan Negara juga telah abai memberikan jaminan keamanan kepada anak-anak. Kehidupan masyarakat yang saat ini diwarnai oleh kehidupan materialistis dan hedonis, akan membentuk individu yang hanya mengutamakan terpenuhinya kebutuhan jasmani. Bahkan Negara memfasilitasi hal tersebut. Maraknya pornografi dan pornoaksi menjadi bukti bagaimana syahwat dibiarkan menuntut pemuasan. Rendahnya kontrol masyarakat juga membuat banyaknya kasus yang tidak dilaporkan. Akibatnya para pelaku masih bebas berkeliaran dan mengancam keselamatan anak (antaranews, 16/1).

Ringannya hukuman bagi pelaku kekerasan seksual menjadi bukti tambahan lemahnya jaminan negara atas keamanan anak. Hukuman masih tidak memberikan efek jera. Pelaku tindak pencabulan anak di bawah umur umumnya akan dijerat Pasal 81 dan 82 Undang-Undang Nomor 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak, dengan hukuman antara 3 sampai 10 tahun penjara. Sementara dalam KUHP, tindak pemerkosaan diancam hukuman penjara maksimal 15 tahun penjara. Namun para hakim sangat jarang menjatuhkan hukuman maksimal. Solidaritas Masyarakat Anti Kekerasan mengusulkan hukuman bagi pelaku kekerasan seksual dihukum minimal 20 tahun penjara dan maksimal seumur hidup (beritasatu,com, 17/1).

Semua itu adalah buah dari sistem sekuler. Sistem yang membawa kerusakan pada masyarakat dan meruntuhkan sendi-sendi kehidupan manusia. Sistem ini membuat manusia tidak lagi menjadi mulia karena perilakunya seperti binatang. Oleh karena itu Sudah seharusnya sistem rusak ini dibuang jauh-jauh dan digantikan dengan sistem Islam dalam tatanan daulah Khilafah Islamiyyah.

Daulah khilafah membangun masyarakat Islam diatas landasan keimanan, yang meyakini adanya hari pembalasan. Negara menjadi ‘perisai’ yang melindungi seluruh warga negaranya, termasuk anak-anak. Negara wajib menjaga kebersihan pikiran dan lingkungan dari kemaksiatan. Islam juga menetapkan hukuman berat bagi pelaku tindak kekerasan seksual apalagi kepada anak, sehingga akan memberikan efek jera pada yang lain. Oleh karena itu, anak akan terbebas dari kekerasan seksual ketika hidup dalam naungan Daulah Khilafah.[]

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s